Jakarta, 23 Oktober 2019

Mantan Guru Besar STIK - PTIK dilantik Menjadi Kemendagri oleh Presiden Joko Widodo


Presiden Joko Widodo telah memperkenalkan sejumlah menterinya dalam Kabinet Indonesia Maju di Istana Negara, Jakarta Pusat, Rabu (23/10/2019). Salah satu nama yang menyorot perhatian adalah Jenderal Pol Prof H Tito Karnavian. Tito ditunjuk sebagai Menteri Dalam Negeri (Mendagri), setelah sebelumnya menjabat sebagai Kapolri.

Tito merupakan lulusan Akpol 1987. Dia meraih Adhi Makayasa sebagai lulusan terbaik. Kemudian dia melanjutkan pendidikan di Universitas Exter di Inggris di tahun 1993 dengan gelar MA bidang Kepolisian.

Ia berkali-kali meraih lulusan terbaik, seperti saat memperoleh gelar Strata 1 (S1) di Perguruan Tinggi Ilmu Kepolisian (PTIK) tahun 1996 dengan predikat Bintang Wiyata Cendikia alias lulusan terbaik PTIK. Lulusan terbaik kembali didapatkannya saat menempuh pendidikan di Lemhanas tahun 2011.

Pria asal Palembang, Sumatera Selatan itu juga meraih gelar Profesor di bidang terorisme dan dikukuhkan sebagai Guru Besar Bidang Ilmu Kepolisian Studi Strategis Kajian Kontra Terorisme di STIK - PTIK pada 2017 silam.

Sementara prestasinya di Korps Bhayangkara juga terbilang moncer. Saat menjabat Kasat Serse Polda Metro Jaya, dirinya berhasil mengungkap kasus bom Kedubes Filipina (2000), bom Bursa Efek Jakarta (2001), bom malam natal (2001) dan bom di Plaza Atrium Senen, dalam kurun waktu tahun 2000-2002.

Atas keberhasilannya menangkap otak pelaku pembunuhan hakim Saifudin Kartasasmita, Tito menerima kenaikan pangkat dari Kompol menjadi AKBP. Ia kemudian dirotasi menjadi Kasat Serse Keamanan Negara (Kamneg) di Polda Metro Jaya.

Sejumlah kasus berhasil diungkapnya, khususnya kasus yang berkaitan dengan bom dan terorisme. Seperti bom JW Marriot (2003), bom di Kedubes Australia (2004), bom Bali II (2005), bom di pasar Tentena, Poso (2005), hingga melumpuhkan gembong teroris Azhari Husin alias Dr Azhari di Batu, Malang, Jawa Timur (2005).

Saat itu Tito kembali mendapatkan Kenaikan Pangkat Luar Biasa (KPLB) menjadi Komisaris Besar (Kombes) dari Kapolri Jenderal Pol Sutanto. Kariernya semakin menanjak setelah ia memimpin dan berhasil membongkar jaringan teroris pimpinan Noordin M. Top. Pangkatnya kala itu naik menjadi Brigardir Jenderal (Brigjen) dan diangkat menjadi Kepala Densus 88 Antiteror Polri. Tito setelahnya kembali pecah bintang saat dipercaya untuk menjabat Kapolda Papua, Kapolda Metro Jaya, hingga Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT).

Puncak karier Tito datang saat Presiden Joko Widodo menunjuknya sebagai calon tunggal Kapolri pada Juni 2016, untuk menggantikan Jenderal Pol Badrodin Haiti yang akan segera pensiun tatkala itu.

Saat menjabat Kapolri, Tito memperkenalkan kebijakan Promoter yakni Profesional, Modern dan Terpercaya, untuk memajukan kualitas personel Korps Bhayangkara, mendorong modernisasi dalam layanan publik, serta melakukan reformasi internal menuju polisi yang bersih dan bebas dari KKN demi terwujudnya penegakan hukum yang objektif, transparan, akuntabel dan berkeadilan.